logoblog

Cari

Legenda Putri Nila Fatirah

Legenda Putri Nila Fatirah

KM TNC. Permaisuri Raja Dompu, Putri Nila Fatirah, dikutuk oleh seorang nenek sihir. Penyihir tersebut iri dengan kecantikan dan kebaikan permaisuri. Permaisuri

Budaya

KM. Tembe Nggoli
Oleh KM. Tembe Nggoli
11 November, 2017 07:35:19
Budaya
Komentar: 0
Dibaca: 20721 Kali

KM TNC. Permaisuri Raja Dompu, Putri Nila Fatirah, dikutuk oleh seorang nenek sihir. Penyihir tersebut iri dengan kecantikan dan kebaikan permaisuri. Permaisuri kemudian diubah menjadi seekor kerbau. Karena malu permaisuri yang sudah menjadi kerbau tersebut lalu mengasingkan diri ke hutan belantara di Doro Londa (Gunung Londa), Bima. Ikut serta dua putrinya yang masih kecil, Nurul Patindah dan Nurtindah.

Cukup lama sang permaisuri di Doro Londa, hingga kedua putrinya menjadi gadis. Kendati berujud kerbau, sang permaisuri mendidik anak-anaknya tata krama dan sopan santun serta keterampilan. Termasuk mengajarkan sholat dan mengaji. Tak lupa pula membekali kedua putrinya dengan keterampilan menari dan menyanyi. Sampai suatu waktu, seorang pangeran dari Bima berburu menjangan ke Doro Londa. Pangeran secara tidak sengaja menemukan tempat permaisuri dengan kedua putrinya. Ketika itu permaisuri tidak ada di tempat karena sedang mencari makan.

Demi melihat kedua putri cantik itu, pangeran jatuh hati pada putri sulung, Nurul Patindah. Akhirnya keduanya pun menikah. Hadir pula Raja Dompu Sultan Nurullah. Sultan begitu tertegun dengan kecantikan sang putri karena mirip sekali dengan istrinya yang hilang 20 tahun silam. Ikut hadir di sekitar lapangan seekor induk kerbau. Massa mengusirnya namun Putri Nurul Patindah mencegahnya, “Itu Ibunda saya,” katanya.

Dari situ terungkap bahwa memang, kerbau tadi adalah Permaisuri Raja Dompu. Sang Putri yang menikah tak lain adalah Putri Sultan Nurullah sendiri. Dengan do’a raja dan anak-anaknya, akhirnya Putri Nurul Fatirah dapat dikembalikan ujudnya sebagai manusia. Mereka berkumpul kembali dan hidup bahagia. Hubungan Kerajaan Bima dan Dompu pun makin harmonis.

 

Baca Juga :


Persahabatan kedua kerajaan diabadikan dalam prasasti yang ditulis di atas sebuah batu bundar atau wadu mbolo. Kini batu itu tidak ada lagi namun tempat itu menjadi Kampo Wadu Mbolo (Kampung batu bundar) sampai sekarang. 

Dikutip dari Muslimin Hamzah dalam Ensiklopedia Bima, 2004.



 
KM. Tembe Nggoli

KM. Tembe Nggoli

Tembe Nggoli Community (TNC) Anggota Alamsyah (alamsyah_km@yahoo.com) Hp. 081237986726/ akun pribadi (Alamsyah) Facebook : Alamsyah KM/ twitter : @AlamsyahCS Alamat : Jl Sawo Kel Rabangodu Utara Kec Raba Kota Bima - NTB

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright © 2008-2019 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan