Cari

Tutup Iklan

Kembalikan Budayaku....!

Kembalikan Budayaku....!

KM Makembo. Mutiara Mbojo yang mulai hilang saat ini adalah Nuru. Nuru atau Ngg’e Nuru sebagai tradisi turun temurun masyarakat Bima-Dompu

Budaya

Kembalikan Budayaku....!

Kembalikan Budayaku....!

KM. Makembo
Oleh KM. Makembo
19 Desember, 2016 10:57:08
Budaya
Komentar: 0
Dibaca: 2520 Kali

KM Makembo. Mutiara Mbojo yang mulai hilang saat ini adalah Nuru. Nuru atau Ngg’e Nuru sebagai tradisi turun temurun masyarakat Bima-Dompu mengandung pengertian sebagai bentuk pengabdian. Nuru merupakan satu kata yang memiliki dua pengertian. Pengertian Pertama adalah calon suami tinggal bersama di rumah calon mertua. Setelah pria sudah diterima lamarannya dan bila kedua belah pihak menghendaki, sang pria diperkenankan tinggal bersama calon mertua di rumah calon mertua. Selama ngge’e nuru, sang pria harus memperlihatkan sikap, tingkah laku dan tutur kata yang baik kepada calon mertuanya. Bila selama ngge’e nuru ini sang pria memperlihatkan sikap, tingkah laku dan tutur kata yang tidak sopan, malas dan sebagainya, atau tak pernah melakukan shalat, lamaran bisa dibatalkan secara sepihak oleh keluarga perempuan. Ini berarti ikatan sodi angi diantara dua remaja tadi putus.
Pengertian Ngge’e Nuru yang kedua adalah Nge’e Nuru dalam kaitannya dengan mengabdi dan belajar Alquran dan ilmu agama di rumah guru. Inilah yang menjadi pesantren tradisional Bima. Sepanjang sejarah, Bima tidak memiliki pesantren seperti di Jawa dan Sumatera. Ngge’e Nuru merupakan tradisi mem-pesantren kan anak-anak pada masa silam yang melahirkan banyak orang-orang pintar, ulama dan cerdik pandai di tanah Bima. Teman saya Muhammad Adlin Sila dan Honest D.Molayse banyak berdiskusi tentang hal ini untuk melengkapi disertasi doktornya di Australia.
Pesantren di atas rumah panggung dan lampu tradisional( Ilo Peta) itu cukup efektif dalam proses estafet pembumian Alquran dan pembentukan akhlak manusia Bima kala itu. Karena di dalam pesantren Ngge’e Nuru ini anak-anak tidak hanya belajar mengaji, shalat dan ilmu-ilmu agama. Saya juga adalah alumni nge’e nuru yang meskipun berpindah-pindah guru. Masih teringat kenangan indah ketika tidur bsersama di rumah panggung Abu Guru, bangun subuh menimba air dan mengisi padasan. Kemudian shalat subuh berjamaah, dan mengaji. Sian hari kita menyapu halaman rumah Abu Guru dan terkadang sewaktu libur panjang sekolah kami membantu Abu Guru di sawah ladangnya.
Pada Masa lalu, Nge e Nuru adalah sumber kekuatan syiar Islam di tanah Bima. Hampir setiap rumah terdengar lantunan ayat-ayat suci Alquran menggema dan bersahutan memberi warna kehidupan yang damai dan islami di Bumi Maja Labo Dahu. Magrib adalah kekuatan. Keutuhan keluarga ada pada waktu magrib. Semua anggota rumah berkumpul. Ayah mengecek satu persatu kehadiran anak-anaknya kembali ke rumah setelah beraktifitas. Lalu makan bersama meskipun dengan ikan yang dipotong empat dan nasi yang banyak. Lalu menuju rumah guru untuk mengaji. Indah dan terurai manis dalam balutan tradisi Alquran yang membumi. Semua berlomba untuk bisa membaca Alquran. Sungguh sebuah keaiban apabila belum khatam Alquran, apalagi buta huruf Alquran.
Untuk melepas penat, usai mengaji, apalagi di malam purnama kita biasanya menggelar berbagai permainan tradisional seperti Jakapa, Ncimi Kolo, dan berbagai permainan tradisional lainnya. Kadang-kadang Abu Guru juga mendongeng mengantarkan kami ke alam mimpi.Untuk datang Nge’e Nuru ke rumah Abu Guru harus diantar oleh orang tua dengan seperangkat Nasi Lemang(Oha Mina), pisang dan untaian Doa dari Abu Guru. Itulah tradisi indah dalam Nge’e Nuru yang tak pernah terlupakan. Sebuah pesantren tradisional yang telah banyak melahirkan para tuan guru, Qori dan Qori’ah nasional dan internasional seperti Abdul Gani Bima, Abdurahman Idris, H.Abubakar Husen, H.Said Amyn, H.Ramli Ahmad,dan sederet ulama tersohor lainnya. Apresiasi pun muncul dari tokoh sekelas Bung Karno, Hatta dan Hamka. “ Jika ingin belajar Islam, datanglah ke Bima “ Tutur Hamka pada sebuah kesempatan.
Kini, dimanakah Nge’e Nuru ini ? Masihkah adakah kelap kelipnya yang menjadi lentera dalam kegamaman kita saat ini dalam menggelorakan Magrib Mengaji dan Pembumian Alquran di tanah Bima ?.Sudah saatnya kita menengok masa silam itu untuk menata langkah kedepan membangun Manusia Bima yang Qurani. Dulu, political Will dan political power dari sultan ke sultan cukup kuat bagi syiar dan pembinaan ummat. Para Da’i, ulama-ulama, guru ngaji, imam masjid dan marbot diberikan tanah jaminan kelas satu dengan intensitas tiga kali panen. Itulah yang menjadi motivasi bagi mereka untuk terus membina,mendidik dan membesarkan para muridnya. Mereka tidak berpikir lain, selain mengajarkan Alquran dan Islam kepada para muridnya.
Bagaimana dengan sekarang ? tentu strategi ini harus dilanjutkan dan disertai pengawasan melekat terhadap keberadaan TPQ, Guru Ngaji dan Para Da’i di desa-desa. Pertahanan moral masyarakat kita mulai jepol dengan maraknya narkoba, miras, kupon putih dan Berhala kecil ( Rokok) yang menjadi candu kehidupan desa kini. Pengangguran yang marak di tiap desa memberikan sumbangan besar terhadap berbagai masalah social yang terjadi. Satu kata kunci untuk semua ini, kembalikan MBOJO MANTOI dengan sepktrum Islam yang rahmatan lil alamin.

Catatan: Alan Malingi [] - 05

Baca Juga :




 
KM. Makembo

KM. Makembo

Pemimpin/Penanggungjawab : Ruslan. S.Sos ( Alan Malingi ) Bidang Pubdok/Kampung Media Ketua : Rahmat Hidayatullah Wakil Ketua : Dedy Kurniawan Sekretaris : Badrunsyah

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright © 2008 - 2017 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan