logoblog

Cari

Tutup Iklan

Mbaju Rasa Tinggal Kenangan

Mbaju Rasa Tinggal Kenangan

(KM.Sanggar ) Dalam Bahasa Bima, Mbaju berarti menumbuk padi. Sedangkan Rasa berarti kampung. Hal ini berarti bahwa kegiatan Mbaju Rasa adalah

Budaya

KM. Sarangge
Oleh KM. Sarangge
07 Desember, 2016 13:32:10
Budaya
Komentar: 0
Dibaca: 4984 Kali

(KM.Sanggar ) Dalam Bahasa Bima, Mbaju berarti menumbuk padi. Sedangkan Rasa berarti kampung. Hal ini berarti bahwa kegiatan Mbaju Rasa adalah prosesi menumbuk padi secara massal yang dilakukan oleh masyarakat khususnya kaum perempuan Dana Mbojo pada masa lalu. Tradisi ini diperkirakan sudah ada sejak masyarakat Bima-Dompu mengenal cara bercocok tanam dengan sistim pertanian menetap, yaitu tepatnya pada era Ncuhi, dimana pada masa ini sudah ada sistim paguyuban masyarakat yang dipimpin para Ncuhi. Masa Ncuhi itu sendiri berlangsung jauh sebelum Bima memasuki masa kerajaan pada sekitar abad 14 M.

Pada Masa Lalu, tradisi Mbaju Rasa dilakukan usai panen padi atau menjelang hajatan-hajatan di masyarakat seperti pernikahan, khitanan, khatam Alqur’an dan lain-lain kegiatan di kampung. Dilandasi semangat kebersamaan dan gotong royong, Mbaju Rasa dilakukan pada suatu tempat yang telah ditentukan dengan cara, kaum ibu membawa padi dari lumbung masing-masing diserta Alu dalam bahasa Bima dikenal dengan Aru. Sedangkan beberapa lesung sudah dipersiapkan oleh kaum laki-laki di tempat yang menjadi arena  Mbaju Rasa.

Dengan membawa beberapa ikat padi dan palawija lainnya ke arena Mbaju Rasa adalah bentuk sumbangan dan bantuan dari warga untuk warga yang berhajat. Ini adalah bentuk partisipasi spontan yang dilakukan masyarakat untuk membantu sesama dan meringankan beban keluarga yang berhajat. Dengan penuh canda, kaum perempuan menumbuk padi sehingga melahirkan irama khas music perkusi alami yang terdengar hingga ke kampung seberang. Kadang alunan suara alu, antan dan lesung ini diiringi dengan lagu-lagu dengan syair dan pantun yang penuh petuah.

Tradisi ini terus bertahan hingga Bima memasuki masa kesultanan pada abad 17 M, tradisi Mbaju Rasa pun berkembang tidak hanya untuk membantu keluarga atau kerabat yang berhajat, tetapi Mbaju Rasa juga dilakukan untuk membangun Masjid dan Mushalla. Beras yang dihasilkan melalui Mbaju Rasa dikumpulkan untuk membiayai pembangunan sarana ibadah maupun sarana pendidikan.

 

Baca Juga :


Kini, seiring perubahan zaman, tradisi Mbaju Rasa sudah tidak dilaksanakan lagi. Perlu ada sebuah kebijakan untuk melestarikan tradisi positif warisan leluhur masyarakat Bima ini dalam konteks kekinian baik sebagai ajang wisata budaya maupun membangkitkan semangat masyarakat untuk bergotong royong seperti yang dilakukan masyarakat Desa Monggo kecamatan Madapangga Kabupaten Bima di pertengahan April 2014. Kaum ibu melaksanakan tradisi Mbaju Rasa untuk membantu biaya pembangunan masjid di desa setempat. (*Alan) -03



 
KM. Sarangge

KM. Sarangge

Pelopor Kampung Media di Kota Bima. Menyuguhkan Informasi Kampung Yang Tak Kampungan. Ketua Komunitas Dedy Kurniawan.

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
Copyright 2008 - 2018 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan